Ucapan Selamat Tinggal Terakhir Kepada Ratu Elizabeth

0

WINDSOR, EKSPRESNEWS.COM – Ratu Elizabeth dimakamkan bersama suaminya tercinta pada Senin setelah Inggris dan dunia mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada raja yang paling lama berkuasa di negara itu. Prosesi pemakaman memperlihatkan kemegahan yang mempesona.

Melansir Reuters, di tengah formalitas prosesi pemakaman ada saat yang mengharukan. Di penghujung hari, Raja Charles yang berwajah pucat menahan air mata, sementara kesedihan terukir di wajah beberapa anggota keluarga kerajaan.

Kerumunan besar memadati jalan-jalan London dan di Kastil Windsor untuk menyaksikan prosesi dan upacara besar.

“Hanya sedikit pemimpin yang menerima curahan cinta yang telah kita lihat,” Justin Welby, Uskup Agung Canterbury, mengatakan kepada jemaat di pemakaman kenegaraan di Biara Westminster yang megah, di mana para raja telah menikah, dikuburkan dan dimahkotai selama 1.000 tahun terakhir.

Di antara 2.000 jemaat itu ada sekitar 500 presiden, perdana menteri, anggota keluarga kerajaan asing dan pejabat tinggi, termasuk Joe Biden dari Amerika Serikat.

Di luar, ratusan ribu orang berdesakan di ibu kota untuk menghormati Elizabeth, yang kematiannya pada usia 96 tahun telah mendorong curahan rasa syukur atas 70 tahun tahtanya.

Banyak lagi yang berbaris di sepanjang rute saat mobil jenazah membawa peti matinya dari London ke Windsor, melemparkan bunga, bersorak, dan bertepuk tangan saat melewati kota ke pedesaan Inggris yang sangat dia cintai.

Di Kapel St George di Kastil Windsor, sekitar 800 tamu menghadiri kebaktian yang lebih intim yang diakhiri dengan mahkota, bola dan tongkat kerajaan – simbol kekuasaan dan pemerintahan raja – dikeluarkan dari peti mati dan ditempatkan di altar.

Chamberlain, pejabat paling senior di rumah tangga kerajaan, kemudian mematahkan ‘Tongkat Jabatan’ miliknya, menandakan akhir dari pelayanannya kepada penguasa, dan meletakkannya di peti mati yang kemudian perlahan-lahan turun ke brankas kerajaan.

Saat jemaat menyanyikan “God Save the King”, Raja Charles, yang menghadapi tantangan besar untuk mempertahankan daya tarik monarki ketika kesulitan ekonomi membayangi di Inggris, tampak menahan air mata.

Di gedung besar yang sama tempat sang ratu difoto sendirian, berduka atas suaminya selama 73 tahun, Pangeran Philip, selama penguncian pandemi, memperkuat perasaan seorang raja yang selaras dengan rakyatnya selama masa masa pengujian.

Kemudian pada Senin malam, dalam sebuah layanan keluarga pribadi, peti mati Elizabeth dan Philip, yang meninggal tahun lalu dalam usia 99 tahun, dipindahkan dari lemari besi untuk dimakamkan bersama di kapel yang sama tempat ayahnya, Raja George VI, ibu, dan saudara perempuannya, Putri Margaret. (OFT)

About author

redaksi

Dalam perkembangannya, selain melakukan penyuntingan, secara umum redaktur juga bertugas memberikan pengarahan kepada reporter ketika peliputan ke tempat tertentu atau terhadap isu tertentu yang sedang hangat.