Pilot dan Kopilot Batik Air A320 Tertidur Selama 28 Menit di Udara

JAKARTA, EKSPRESNEWS.COM – Pilot dan kopilot Batik Air jenis Airbus A320 tertidur selama 28 menit, dalam penerbangan dengan rute Kendari-Jakarta. Kejadian itu diungkap oleh Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

Bahkan, KNKT menyimpulkan, insiden itu dianggap sebagai kejadian serius yang berdampak pada kesalahan navigasi, meski tak berdampak pada penumpang maupun kru.

Dari hasil investigasi yang diunggah di situs KNKT, kejadian itu bermula saat pesawat dengan nomor penerbangan ID 6723 lepas landas dari Bamdar Halu Oleo Kendari menuju Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng pada 25 Januari 2024.

Pesawat itu, dikendalikan oleh seorang pilot berusia 32 tahun dan kopilot berusia 28 tahun. Berdasarkan jadwal penerbangan yang dirilis Batik Air, waktu tempuh penerbangan seharusnya 2 jam dan 35 menit.

Dalam perjalanan, pilot meminta izin kepada kopilot untuk istirahat sejenak. Kendali pesawat pun diambil alih oleh kopilot. Tak berselang lama, pilot pun terbangun dan bertanya kepada kopilot untuk istirahat.

Namun, kopilot enggan istirahat. Keduanya pun berbincang hingga akhirnya pilot kembali tertidur. Setelah sadar pilot tertidur, kopilot pun kembali mengambil alih kendali pesawat.

Kopilot yang masih menerbangkan pesawat melakukan kontak pertama dengan petugas ATC Soetta. Saat itu kopilot mendapat instruksi menuju waypoint KURUS yakni di timur laut bandara.

Namun saat itu, pesawat ID6723 terbang dengan arah 250 derajat dan berada di sebelah timur titik seharusnya. Sekitar 1 menit setelah kontak dengan petugas ATC, kopilot secara tidak sengaja tidur.

Tak berselang lama, petugas ATC pun mencoba berkomunikasi dengan kru pesawat Batik Air tersebut. Namun, komunikasi itu tak mendapat respon. Sekitar 28 menit setelah kopilot tertidur, pilot pun terbangun.

Pilot terbangun dan sadar bahwa pesawat tidak berada pada jalur penerbangan yang benar. Pilot kemudian melihat kopilot itu tertidur dan membangunkannya,” demikian keterangan laporan investigasi KNKT dikutip, Sabtu (9/3/2024).

Kemudian, pilot berkomunikasi dengan petugas ATC dan berdalih mengalami masalah komunikasi radio sehingga tak bisa merespons panggilan. Penerbangan pun dilanjutkan dan mendarat dengan selamat dan lancar di Bandara Soekarno-Hatta.

“Tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini dan tidak ada kerusakan pada pesawat,” demikian laporan tersebut.

Hasil penyelidikan mengungkap, tidak ada masalah pada sistem komunikasi pesawat. Kopilot juga mengaku ke rekannya bahwa dia tidak beristirahat yang cukup pada malam sebelumnya. Sebab, Kopilot baru menyambut kelahiran anaknya.

Atas insiden ini, KNKT merekomendasikan kepada maskapai Batik Air untuk membuat pedoman kesehatan awak kabin yang mencakup kategori gangguan pilot – penyakit, pengobatan, stres, alkohol, kelelahan dan emosi (IM SAFE) yang dapat dengan mudah disimpan dalam memori sebagai pengingat sebelum melakukan tugas penerbangan apa pun.

“Oleh karena itu, KNKT merekomendasikan Batik Air Indonesia untuk menyusun panduan, dan prosedur rinci memastikan bahwa daftar periksa pribadi IM SAFE dapat digunakan untuk menilai fisik, dan mental pilot kondisi dengan benar,” tulis rekomendasi KNKT. (Tohir)