HM. Muhadi Abdullah : Masjid Al-Ikhlas Kawung RW XIV Tlogosari Semarang Kurban 10 Ekor Sapi, Satu Kambing

0

Semarang, Ekspresnews.com – Berkurban sejatinya merupakan fitrah manusia, yang bersumber dari perintah Allah SWT. Kurban sebagai ibadah, adalah cerminan keteladanan dan keikhlasan kita sebagai hamba dan khalifah di muka bumi.

Keikhlasan kita dalam berkurban di saat pandemi ini semoga membawa kebaikan dan kesalamatan bagi Indonesia dan warganya. Keselamatan dan keamanan sebagaimana doa nabi Ibrahim AS dan Syafaat Nabi Muhammad SAW pada umatnya.

Yayasan Masjid Al-Ikhlas Kawung Tlogosari Semarang menggelar pelaksanaan Sholat Idul Adha dan melakukan penyembelihan serta pemotongan hewan kurban.

Pembina Yayasan Masjid Al Ikhlas Kawung Tlogosari Semarang, H.M.Muhadi Abdullah menuturkan Idul Qurban tahun ini 1442 H Kita menyembelih dan memotong 10 ekor sapi dan satu ekor kambing yang dilaksanakan di Kalicari III Pedurungan Kota Semarang, Selasa (20/7/2021).

Penghimpunan dana untuk terlaksananya kurban berasal dari warga,oleh warga dan untuk warga termasuk prioritas pendistribusian daging kurban,” tuturnya.

“Kita melayani penyaluran daging kurban dari proposal pihak luar yang diajukan ke panitia kurban diantaranya dari Panti Asuhan, Pondok pesantren yang berada diwilayah kami serta dari Paguyupan Penyapu Jalanan,” terang Muhadi.

Menurutnya daging kurban akan disalurkan melalui panitia, syukur syukur dari pihak luar yang sudah mengajukan proposal ada perwakilan yang datang untuk mengambilnya.

Muhadi menambahkan bahwa semua panitia sebelum pelaksaan kurban sudah melakukan vaksinasi dua tahap bahkan sudah melakukan swab antigen serta mengikuti prokes yang ketat,” pungkasnya

Hal senada disampaikan Ketua RW XIV Tlogosari Adi Pratondo,M.Pd dirinya menghimbau kepada seluruh warga kelurahan Tlogosari saat pelaksanaan Sholat Idul Adha di Masjid Al- Ikhlas selalu menerapkan protokol kesahatan dengan ketat dan jamaah saat sholat idul adha dengan menerapkan jaga jarak 1,5 m,” jelasnya.

Hal ini menurutnya sesuai himbauan dari pemerintah. Dalam pelaksanaan kurban supaya untuk memperpendek waktu dalam kegiatan kurban dan menerapkan 5 M.

Kami merupakan bagian dari pengurus masjid dan jamaah tetap. Sebagai pemuka masyarakat kami bertanggung jawab semua dari kegiatan RW XIV,” tegas Adi.

Sementara itu Ketua RT 11 RW XIV Rizal memaparkan dalam kondisi pandemi saat ini serta dalam penerapan PPKM Darurat oleh Pemkot Semarang dalam pelaksanaan Idul Kurban sebelumnya sudah dimusyawarakan mulai dari Ketua Rt 01 sampai Rt 11, Ketua Rw XIV dan juga pengurus Takmir Masjid Al Ikhlas Kawung bahwa penyembelihan sampai ke pemotongan daging kurban diserahkan pihak ke-tiga mengingat sampai sekarang masih dalam penerapan PPKM darurat,” paparnya.

Rizal menambahkan hal ini untuk mengurangi kerumunan warga khususnya diwilayah tlogosari Rw XIV.

Pada kesempatan sama salah satu panitia kurban Yuli Abdul Rozak menjelaskan semua kegiatan Idul Qurban yang biasanya setiap tahunnya dilakukan panitia qurban dengan dibantu warga, namun untuk tahun kemarin dan tahun ini kita serahkan ke pihak ke- 3 seperti yang sudah disampaikan panitia sebelumnya mengingat masih dalam masa pandemi dan adanya penerapan PPKM darurat namun semuanya mengikuti prokes yang ketat termasuk dalam menerapkan 5 M ,” pungkasnya.

( Taufiq )
About author

redaksi

Dalam perkembangannya, selain melakukan penyuntingan, secara umum redaktur juga bertugas memberikan pengarahan kepada reporter ketika peliputan ke tempat tertentu atau terhadap isu tertentu yang sedang hangat.