Hamas Tegaskan Siap Capai Kesepakatan Penuh jika Israel Hentikan Perang

RAFAH, EKSPRESNEWS.COM – Hamas pada Kamis (30/5/2024) menegaskan siap mencapai kesepakatan penuh termasuk pertukaran sandera dan tahanan jika Israel menghentikan perang. Namun pihaknya tidak akan mengambil bagian dalam perundingan lebih lanjut selama agresi Israel tetap berlangsung.

Perundingan, yang antara lain dimediasi oleh Mesir dan Qatar, untuk mengatur gencatan senjata antara Israel dan gerakan Islam dalam perang Gaza telah berulang kali terhenti karena kedua belah pihak saling menyalahkan atas kurangnya kemajuan.

Pernyataan terbaru Hamas muncul ketika Israel terus melancarkan serangan terhadap kota Rafah di Gaza selatan, meskipun ada perintah dari Mahkamah Internasional (ICJ), pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), untuk menghentikan serangan tersebut.

“Hamas dan faksi-faksi Palestina tidak akan menerima untuk menjadi bagian dari kebijakan ini dengan melanjutkan perundingan (gencatan senjata) mengingat agresi, pengepungan, kelaparan dan genosida terhadap rakyat kami,” bunyi pernyataan Hamas, dikutip Reuters.

“Hari ini, kami memberi tahu para mediator mengenai posisi kami yang jelas bahwa jika pendudukan menghentikan perang dan agresi terhadap rakyat kami di Gaza, kesiapan kami adalah mencapai kesepakatan lengkap yang mencakup kesepakatan pertukaran komprehensif,” tambahnya.

Israel telah menolak tawaran Hamas di masa lalu karena dianggap tidak cukup dan mengatakan pihaknya bertekad untuk memusnahkan kelompok yang bertekad menghancurkannya. Dikatakan serangan mereka di Rafah terfokus pada penyelamatan sandera dan membasmi pejuang Hamas.

Hampir 36.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel di seluruh Gaza, kata kementerian kesehatan di sana. Israel melancarkan operasi tersebut setelah militan pimpinan Hamas menyerang komunitas Israel selatan pada 7 Oktober tahun lalu, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut penghitungan Israel. (RR)