Fokus  

Anak Tiba-Tiba Sakit Pas Musim Lebaran? Baca Tulisan Ini

EKSPRESNEWS.COM – Pertama-tama, izinkan saya meminta maaf dulu ya, atas segala salah dari saya yang banyak selama kita saling mengenal selama ini. Terima kasih sudah mau bertahan sampai sekarang dengan saya, paling tidak masih bersedia menerima tulisan saya yang kadang suka nyelip pesan-pesan tersembunyi dari hati.

Tadinya, dalam rangka lebaran, saya cuman mau nulis kata-kata manis hasil membaca sekian banyak pantun dan sajak “jika tangan tak mampu bla bla” itu. Tapi karena di antara ucapan lebaran yang masuk ke WA saya hari ini, banyak terselip pesan pertanyaan harus berbuat apa dari orang tua pasien yang tiba-tiba anaknya sakit pas lebaran. Saya jadi kepikiran, pasti di luar sana banyak juga orang tua yang bingung karena anaknya tau-tau sakit padahal lagi mudik, jauh dari dokter langganannya, atau poliklinik anak pada tutup karena DSA-nya ikutan mudik (ya seperti saya ini). Oleh karena daripada hal itu lah, izinkan saya memberikan beberapa saran jika tiba-tiba anak di sekitarmu sakit musim liburan ini, berikut adalah langkah-langkah pertama yang mesti dilakukan.

Langkah-langkah berikut cuman langkah pertama ya, lain-lainnya harap segera dikonsulkan ke fasilitas kesehatan terdekat dengan lokasimu berada saat ini.

Kalo anak demam
Demam diketahui dari suhu tubuh anak (saran saya ukurnya pake termometer digital di ketiak saja) di atas 37,5 C, berikut yang bisa dilakukan

Minum parasetamol dengan dosis 10mg/kilogram berat badan anak. Contoh, anak BB 10 kg. Berarti minum parasetamolnya 100 mg. Kalo minumnya pake parasetamol drop (maaf saya gak bisa sebut merk seperti sanmol, naprex, panadol drop, dll), berarti minumnya 1 ml cukup. Atau kalo bingung, karena sediaan kan ada banyak ya, ada drop, sirup, sirup forte, tablet kunyah, tablet, puyer, dll. Bisa tanyakan ke apoteker dosis terbaiknya berapa buat si kecil. Yang jelas kalo masih bayi. ngasihnya yang drop aja biar gak kebanyakan.

Pemberian parasetamol bisa diulang tiap 6 jam kalo masih demam, sambil menunggu bisa ke faskes terdekat kalo demamnya berlanjut.

Oh ya ngasih obat drop kalo ke bayi pelan-pelan ya, kalo langsung dimuncratin ke arah leher bisa bikin bayi muntahin lagi obatnya karena di dekat leher kan ada sensor muntah hoek. Biar mencegah jangan sampai dimuntahin, berikan obat dengan pipet drop itu mengarah ke pipi bagian dalam. Kasih pelan-pelan biarkan mengalir sedikit demi sedikit. Sabar.

Kompres hangat bisa dilakukan biar panas dalam tubuh bisa minggat gak balik lagi dengan cara kompres di lipatan ketiak dan selangkangan anak. Tempelan kompres kayak bye-bye fe**ver itu gak bantu banyak sebenernya. Tapi lumayan bisa jadi penanda kalo anaknya lagi sakit biar gak pada deket-deket wkwkwk.

Cairan itu esensial sekali dalam penanganan demam, ini sering dilupakan oleh kita semua makhluk penuh dosa ini. Jangan dikit-dikit obat dibanyakin, seringnya hanya dengan memberikan cairan yang cukup, tiba-tiba demam ngilang aja gitu gak ngasih kabar lagi. Perlu diketahui, ketika demam terjadi, tubuh anak (dan kita yang dewasa juga sih) kehilangan cairan lebih banyak. Maka kebutuhan cairan anak otomatis lebih tinggi dari hari-hari biasanya. Kalo anak masih menyusui, lebih sering lagi dilakukan frekuensi menyusuinya walaupun singkat-singkat. Kalo anak dah gede, persering pemberian minum air putih/cairan rumah tangga (sayuran, kuah sop ayam pak min, kuah soto pak marto, dll). Jika demam berlanjut, jangan ragu untuk ke fasilitas kesehatan terdekat.

Kalo anak diare/muntah
Disebut diare kalo buang air besar-nya jadi lebih sering dan lebih cair dari biasanya yah, untuk anak gede biasanya lebih dari 3 kali BAB cair dah cukup untuk dibilang diare. Berikut yang bisa dilakukan

Diare pada anak tidak untuk dihentikan ygy. Jadi buang jauh-jauh mindset anak diare terus dikasih obat-obatan macam penghenti diare untuk orang dewasa.

Problem utama diare adalah kehilangan cairan, jadi di awal penanganan diare, karena kita tau sakitnya kehilangan, kita fokus saja untuk mengembalikan cairan yang hilang. Caranya? setiap kali mencret atau muntah, ganti cairan yang hilang segera dan bertahap, standarnya adalah, wait for it, jeng jeng, yak ORALIT! awokwkwkwk (Bismillah, gak sold out lagi kali ini). Minumkan dulu 200 ml oralit (atau buat yang males ngelarutin, bisa pake oralit siap minum, maaf saya gak bisa nyebut merk lagi kayak pedyalite, renalite, dehydralite). Gak perlu langsung habis, perlahan-lahan pemberiannya sampai bisa keminum 200 ml.

Karena rasa oralit itu aneh, cairan bisa diganti dengan cairan rumah tangga lainnya. Kalo masih periode menyusui, teruskan menyusui lebih sering dari biasanya.

Berikan suplemen zinc, bentuknya ada yang drop ada yang sirup. Kalo untuk bayi biasa pake yang drop. Dosisnya untuk bayi 10 mg, diminum sekali sehari. Untuk anak di atas 6 bulan, 2o mg, diminum sekali sehari. Diminum 10 hari berturut-turut meski diarenya sudah berhenti.

Berikan suplemen probiotik, bisa pake lacto-B (halah nyebut merk lagi), interlac, probi, probioforce dst dll. Sehari sekali aja minum sesuai petunjuk pemakaian di label. Diminum 10 hari berturut-turut juga walaupun diarenya udah berhenti.

Yang perlu diawasi ketika anak diare adalah tanda-tanda dehidrasi, kalo anak tampak lebih kehausan dari biasanya, nah itu dah mulai dehidrasi. Kalo anak dah lemes banget sampai gak mau minum lagi, nah itu dah lebih berat dehidrasinya, jangan tunda bawa ke fasilitas kesehatan. Kalo anak muntah-muntah terus, jadi cairannya gak bisa masuk, bawa langsung juga ke fasilitas kesehatan.

Kalo anak gak pipis lama di siang hari, sampai lebih dari 6-8 jam, udah gak perlu ragu bimbang nanya sana sini, langsung bawa juga ke fasilitas kesehatan terdekat.

Kalo anak alergi
Alergi makanan biasa ditandai dengan muncul ruam di area tubuh yang luas sesaat setelah mengkonsumsi sesuatu. Yang perlu diperhatikan adalah tanda-tanda alergi berat, misal muka, kelopak mata, bibir bengkak, suara semakin serak, kalo itu terjadi, bawa ke fasilitas kesehatan terdekat.

Jika alerginya ringan, bisa diberikan obat anti alergi seperti cetirizine, tanyakan terlebih dahulu ke dokter untuk dosis cetirizine/obat anti alergi lainnya yang sesuai.

Kalo anak cidera
Nah ini biasanya terjadi untuk anak yang lebih besar, biasa lah ya namanya anak-anak, lari kesana kemari maen ama sepupu-sepupunya bahagia sekali tampaknya tanpa perlu ditanyain ama bude pakde kapan nih nambah momongan?

Ketika terjadi cidera pada anak, cari tau cideranya kenapa. Kebanyakan cidera pada anak adalah cidera ringan. Jika yang terjadi adalah jatuh ada cidera di kepala, awasi tanda-tanda cidera kepala berat seperti penurunan kesadaran, muntah hebat, kejang, anak makin lemas, dll sampai paling gak 3 hari setelah kejadian. Kalo setelah 3 hari tidak ada apa-apa, Insya Allah aman.

Kalo terjadi luka apapun itu yang bikin berdarah, bersihkan area luka dengan air dan hentikan perdarahan lalu balut dengan kassa steril. Kalo yang terjadi adalah luka sayatan, bisa jadi butuh jahitan. Segera ke fasilitas kesehatan terdekat.

Kalo tidak ada yang berdarah, adanya memar misalnya, atau keseleo, inget selalu konsep RICE

  • R-est (istirahat), gak usah maen dulu siapa suruh kakean polah (translate: kebanyakan tingkah)
  • I-ce (es dingin), usap-usap pake es batu bisa 4-8 kali sehari, sekali kompres es kira-kira 20 menit
  • C-ompress (kompresi), area yang cidera bisa dikompresi sesuai kebutuhan
  • E-levation (elevasi), misal nih kaki yang cidera, diganjel bantal aja, ntar lama-lama enakan.

Jika yang terjadi adalah luka bakar, yang mana cukup sering terjadi pada bocah-bocah yang maenan kembang api/petasan. Siram segera area luka bakar dengan air dingin mengalir, selama mungkin sampai area yang terbakar tidak terasa panas/nyeri.

Jangan pake es batu yak! jangan juga kasih odol, margarin, deterjen, kecap, dll di atas luka bakarnya. Jika luka bakarnya cukup parah, langsug bawa ke IGD. Kalo cuman memerah aja dan gak sakit lagi, toyor aja tu bocah bikin panik orang tua aja malam-malam lagi enakan rebahan sarungan sambil bales-balesin WA di grup.

Segitu dulu ya, semoga anak-anak pada sehat semua pas musim lebaran ini. Kalo anak sakit, jangan ragu untuk tanya ke dokter/pergi ke fasilitas kesehatan terdekat. Tetep jaga kesehatan, kalo punya bayi, jangan biarkan bayinya dicium-cium orang lain biar poli anak gak penuh sama bayi batuk-pilek demam habis lebaran nanti.

Salam hangat, dan semoga sehat selalu.

dr Denta.